6 Hak Muslim Terhadap Muslim

Alhamdulillah, selesai sudah solah subuh, baca Quran dan sarapan pagi. Pada tahun baru (Maal Hijrah) 1429H ini, eloklah kita sama-sama berazam untuk menjadi insan yang lebih baik dari tahun lepas.

Tahun lepas, saya rasa terdapat sedikit kekurangan dalam hubungan saya terhadap muslim, baik di taman perumahan, kampung halaman dan sebagainya, dek kerana sibuk dengan tugas-tugas di pejabat. Oleh itu, azam saya tahun ni, nak jaga hak-hak terhadap sesama muslim.

Muslim maknanya orang yang beragama Islam. Orang yang beragama Islam itu kita panggil dia muslim. Tak kira siapa, mak bapak ker, sedara mara ker, kawan-kawan ker, tak kenal langsung ker, asal dia beragama Islam, maknanya dia tu muslim, dan kita wajib menunaikan 6 hak ke atasnya.

Hak seorang muslim terhadap seorang muslim yang lain itu ada 6 perkara.

  1. Apabila kamu menjumpainya, maka hendaklah kamu memberi salam kepadanya.
  2. Apabila dia menjemput kamu, hendaklah kamu memperkenankan jemputannya.
  3. Apabila dia meminta kamu memberi nasihat, hendaklah kamu menasihatinya.
  4. Apabila dia bersin lalu dia mengucap Alhamdulillah, hendaklah kamu berdoa kepadanya (dengan ucapan Yarhamkallah).
  5. Apabila dia sakit, hendaklah kamu lawatinya.
  6. Dan apabila dia mati, hendaklah kamu iringi jenazahnya

Hadis Riwayat Muslim.

Namun begitu, muslim yang tulen dan asli, yang benar-benar muslim ialah seorang yang benar-benar menjaga dirinya sendiri, anak-anak, dan masyarakat. Sikap ini perlu kita tanamkan kepada diri sendiri agar kita menjadi seorang muslim sejati. Jangan sibuk jaga tepi kain orang lain, kain sendiri yang terlondeh. Kita yang jaga kita sendiri.

Jadi untuk menjaga diri sendiri, amalkanlah 6 hak muslim sesama muslim ini dengan sebenar-benarnya.

Yang pertama bila berjumpa dengan muslim lain. Beri salam dengan perkataan ‘Assalamualaikum’, bukan bersalaman sambil selawat, seperti yang biasa diamalkan oleh masyarakat kita hari ini.

Sibuk sungguh nak berselawat, perkataan salamnya entah ke mana. Padahal perkataan salam itulah yang akan mendoakan kesejahteraan muslim yang kita salam itu.

Yang kedua, jemputan. Masyarakat kita sekarang selalu berat sebelah. Yang mana orang kenamaan, itu lebih diutamakan. Yang mana makanan lebih sedap, yang tu dia pergi.

Sebenarnya, dalam menghadiri jemputan, kita kena pergi semua sekali. Namun, bila terjadinya tak cukup masa dek kerana banyak sangat jemputan, perkiraan yang patut diamalkan adalah jarak dari rumah anda.

Ambil kira yang terdekat dahulu kemudian barulah diambil kira yang jauh, sama ada sempat atau tidak. Sekiranya dikira tak sempat, maklumkan awal-awal tentang keadaan tersebut.

Yang ketiga, bila diminta beri nasihat. Jangan sibuk nak larikan diri, tak reti, tak pandai, tak biasa, dan macam-macam alasan lagi. Cuba bagi juga nasihat kepadanya, tidak kira secetek mana pun ilmu kita di dada.

ImamKhalid: Aku pun tak pandai jugak nak nasihat orang, tapi ini jer lah yang mampu aku buat.

Yang keempat tentang bersin. Apabila orang yang bersin kata Alhamdulillah, tolonglah doakan kepadanya dengan ucapan Yarhamkallah. Jangan buat tak reti jer. Yang bersin pun satu, sikit-sikit ‘Excuse me’, ‘Maaf’ dan sebagainya.

Katakan Alhamdulillah, jangan berat sangat mulut tu nak sebut nama Allah. Baru bersih hati, baru murah rezeki, baru Tuhan sayang.

Yang kelima tentang ziarahi si muslim ketika dia sakit. Cari masa yang sesuai untuk melawatnya. Masa yang terbaik sebenarnya adalah sewaktu hampir masuk waktu solat. Tapi ramai antara kita yang pergi selepas solat, kononnya tak nak kacau si sakit.

Sedangkan bila kita hadir waktu solat, kita boleh bantu dia menunaikan solat. Kemudian, selalukanlah melawat si sakit. Bukan sekadar sekali sahaja. Biasanya kita ni berebut-rebut nak jadi orang pertama yang ziarah si sakit.

Pastu sibuk tanya orang lain, “Engkau dah ziarah ker belum si sakit tu? Aku dah pergi semalam.” Seolah-olah tidak perlu lagi pergi. Mungkin kalau si sakit tu mati baru dia nak datang balik. Tu pun kalau datang.

Yang terakhir pasal jenazah. Haa yang ni lah masa yang sangat menghibakan, masa di mana kita lebih mudah untuk mengukur diri, muhasabah diri. Masa ni lah kita boleh nilai di manakah kita. Dah cukup amalan ke belum. Umur dah meningkat, amalan meningkat ke tidak.

Jadi janganlah ambil remeh perkara ke enam ini, iringi jenazah bagi lelaki. Biarlah seratus kali pun, kalau ada peluang, jangan lepaskan. Gunakan sebaik mungkin. Ini merupakan salah satu cara untuk kita insaf di atas perkara-perkara mazmumah yang kita lakukan yang mungkin kita lupa, lagha, lalai, dan sebagainya.

Marilah sama-sama kita amalkan hak kita terhadap sesama muslim pada tahun 1429H ini. Yang belum mula, boleh cuba. Yang dah buat, boleh perbaiki. Tiada yang sempurna selain Allah.

Sekian, wallahu a’lam.

Seorang bapa kepada 3 cahaya mata yang comel & manja. Pendiam tetapi penyayang. Gemar menulis perisian aplikasi web & sukakan sukan adrinalin. Connect with ImamKhalid on Facebook, Google+, Twitter and YouTube.

One thought on “6 Hak Muslim Terhadap Muslim”

  1. Masya’allah, molek sungguh nasihat dan artikel kali ni. Saya amat teruja. Terima kasih saudara Imam Khalid. Bila dah baca, terasa insaf sekejap. Tetapi harapannya jangan la sekejap. Biarlah berkekalan hendaknya kan. Teruskan menghantar artikel yang baik sebegini. Saya pasti datang membacanya dan sebolehnya mempraktikkan apa yang dibaca insya’allah.

    Terima kasih di atas tazkirah ni. Saya gemar sangat membacanya. Yelah, kekadang tu nak juga isikan rohani dengan ilmu-ilmu sebegini. Teruskan usaha saudara Imam!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>