Ketahui hikmah solat untuk tingkat khusyuk, kerajinan

Ibadah solat mengandungi pelbagai jenis hikmah dan rahsia. Hikmah dan rahsia ini termasuklah didikan, asuhan, faedah, dan tujuan. Amat tinggi nilainya terhadap orang yang melaksakannya.

Dengan mengetahui hikmah yang terdapat dalam solat, kita akan berasa begitu bertuah dan bahagia sekali kerana dapat menerima kurniaan anugerah solat daripada Allah s.w.t, yang merupakan ibadah yang cukup berharga.

Dengan itu kita akan mencintai ibadah ini dengan sepenuh rela hati dan bukanlah dengan perasaan berat atau merasakannya sebagai suatu bebanan.

Hikmah-hikmah yang dimaksudkan ialah:

  1. Mengingati Tuhan, pencipta alam;
  2. Menghalang perbuatan keji dan mungkar;
  3. Melahirkan ketenangan jiwa;
  4. Mendidik akhlak mulia;
  5. Menyucikan zahir dan batin;
  6. Mengekalkan kesihatan tubuh badan;
  7. Melatih disiplin diri;
  8. Melahirkan semangat bersatu padu;
  9. Meningkatkan taraf ekonomi;
  10. Mendapat ilmu politik Islam; dan
  11. Menjadi tanda kesyukuran dan keimanan.

Mengingati Tuhan, pencipta alam
Ibadah solat akan mengingatkan seorang hamba kepada penciptanya, Allah. Firman Allah s.w.t dalam surah Toha ayat 14 yang bermaksud,

Dan dirikanlah solat untuk mengingati-Ku.

Ingatan kepada Allah ini akan menimbulkan perasaan takut dan tunduk taat kepada-Nya dan juga akan menimbulkan perasaan mengagung dan membesarkan-Nya dengan sepenuh hati tanpa ada tandingan lagi.

Menghalang perbuatan keji dan mungkar
Solat juga menjadi penghalang kepada perlakuan-perlakuan buruk dan keji. Firman Allah dalam surah Al-Ankabut ayat 45 yang bermaksud,

Dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu mencegah dari angara keji dan perbuatan durjana, dan sesungguhnya mengingati Allah itu adalah lebih besar (faedah dan kesannya), dan (ingatlah) Allah mengetahi apa yang kamu kerjakan.

Dengan mengadap Allah sekurang-kurangnya lima kali sehari semalam akan menimbulkan rasa kehebatan, kebesaran dan keagungan Allah serta merasa gerun dan takut terhadap kemurkaan-Nya. Hal ini sudah cukup untuk menjadi pengawal kepada segala kejahatan dan pencegah semua jenis kemungkaran.

Melahirkan ketenangan jiwa
Selain itu, ibadah ini mampu melahirkan ketenangan jiwa, ketenteraman fikiran, hati yang tabah, damai lagi pemurah. Firman Allah dalam surah Al-Maarij ayat 19 hingga 23 yang bermaksud,

Sesungguhnya manusia itu diciptakan bertabiat keluh kesah (lagi kikir). Apabila dia ditimpa kesusahan, dia sangat berkeluh kesah, dan apabila dia beroleh kesenangan, dia amat kikir, kecuali orang-orang yang bersolat, yang adalah mereka itu terus berkekalan melaksanakan solat mereka itu.

Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud,

Dijadikan penyenang mata (hati)ku dalam solat
(Hadith Riwayat Ahmad, an-Nasai, al-Hakim dan al-Baihaqi daripada Anas bin Malik).

Mendidik akhlak mulia
Perbuatan dan bacaan dalam solat mampu mendidik dan mengasuh seseorang untuk berakhlak mulia seperti ikhlas, bersopan santun, baik tutur kata, dan menjaga maruah diri.

Akhlak sebegini secara tidak langsung memberi rasa malu kepada seseorang itu untuk mendedah aurat di khalayak ramai.

Dengan demikian akan menghasilkan insan yang berperibadi lurus, merendah diri, tidak angkuh, tidak sombong, mesra, harmoni, taat dan mempunyai sifat-sifat mulia yang lain.

Menyucikan zahir dan batin
Solat melatih diri seseorang supaya sentiasa besih zahir dan batin. Suci dari kekotoran luaran dan suci dari kekotoran dalaman seperti khianat, riak, ujub (sombong) dan lain-lain lagi.

Kemurnian jiwa raga itu adalah diperolehi daripada pembersihan hati dari syirik khafi dan jali serta kewajipan bersuci dari hadas dan najis.

Mengekalkan kesihatan tubuh badan
Ibadah solat mementingkan penjagaan kebersihan. Ibadah ini juga menghasilkan pergerakan tubuh badan.

Gabungan kebersihan dan pergerakan boleh membantu mengekalkan kesihatan, melancarkan perjalanan darah, dan juga menggerakkan serta menyegarkan urat saraf. Hal ini dapat memberi kecergasan kepada tubuh badan.

Melatih disiplin diri
Ibadah solat melatih kehidupan yang berdisiplin dan mengikut peraturan melalui penjagaan waktu solat, berbaris dalam saf dan kewajipan mengikut imam;

Melahirkan semangat bersatu padu
Melalui solat berjemaah dan solat Jumaat, semangat perpaduan, bekerjasama dan mahabbah dapat ditanam dan dipupuk.

Semangat sebegini menjadi pemangkin kepada kelahiran sesebuah masyarakat yang kuat, maju, bahagia dan damai.

Meningkatkan taraf ekonomi
Secara tidak langsung, solat juga akan mengheret umat Islam supaya berkecimpung dalam kegiatan-kegiatan ekonomi.

Dalam mendirikan ibadah solat, kita diwajibkan menutup aurat. Kita menutup aurat dengan menggunakan pakaian.

Penghasilan pakaian memerlukan kepada penanaman kapas, penyediaan peralatan-peralatan pertanian, kilang-kilang memproses kapas, dan sebagainya untuk dijadikan kain.

Untuk meningkatkan penghasilan pakaian misalnya, memerlukan emahiran, ilmu pengetahuan, sains dan teknologi.

Begitu juga akan halnya dengan peluang pekerjaan, peluang usahawan, yang mana sama-sama menjadi aset kepada kemakmuran rakyat, kestabilan ekonomi umat Islam, serta keutuhan negara.

Mendapat ilmu politik Islam
Melalui kewajipan berjemaah dalam solat, umat Islam telah diajar sistem politik pemerintahan Islam.

Dalam solat berjemaah, makmum diwajibkan mengikut imam serta menegurnya apabila terlupa atau tersalah.

Dalam sebuah negara pula rakyat diwajibkan mentaati pemerintah tanpa boleh menderhakainya selagi tidak melanggar perintah Allah.

Menurut didikan berjemaah rakyat hendaklah menegur dan mengkritik secara membina terhadap pemerintah apabila terdapat penyelewengan atau kesilapan di dalam pemerintahannya.

Sementara di pihak pemerintah pula wajib menerima teguran dengan bijaksana daripada rakyat, tidak boleh bersifat diktator dan kuku besi.

Sekiranya hikmah solat diamalkan oleh kedua-dua belah pihak, saya percaya tidak akan timbul sebarang tentangan, pemberontakan dan huru hara.

Dengan demikian barulah akan tercapailah hasrat untuk mewujudkan sebuah negara yang disebut oleh Allah dalam surah Saba’ ayat 15 yang bermaksud,

Negara yang baik dan (direstui oleh) Tuhan yang Maha Pengampun.

Menjadi tanda kesyukuran dan keimanan
Solat adalah tanda kesyukuran dan tanda keimanan kepada Allah. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud,

Setiap sesuatu itu ada tandanya, dan tanda iman itu ialah solat.

Kesimpulan
Banyak lagi hikmah-hikmah yang terkandung dalam ibadah solat, sama ada yang dapat kita ketahui atau pun tidak.

Cukuplah dengan apa yang telah disebutkan itu untuk menjadi rangsangan kepada kita agar mencintai ibadah solat.

Penutup
Matlamat hikmah solat tersebut tidak akan terhasil sekiranya seseorang yang mengerjakan solat itu tidak mengerti, tidak memahami dan tidak berusaha berusaha bersungguh-sungguh untuk menghayati dan merealisasikan hikmah ini dalam kehidupan.

Akibatnya jadilah solat sebagaimana yang telah disabdakan oleh Nabi s.a.w yang bermaksud,

Betapa ramai orang yang mendirikan solat (tetapi) habuan dari solatnya hanyalah penat lelah dan letih lesu jua
(Hadith riwayat an-Nasai).

Sabdanya lagi yang bermaksud,

Sesiapa yang solatnya tidak dapat menghalangnya dari mengerjakan perbuatan keji dan mungkar, (bererti) dia bukan bertambah (dekat) dengan Allah melainkan dia semakin bertambah jauh (daripada Allah)
(Hadith riwayat Ali bin Mabad dan juga at-Tabrani).

Itulah di antara hikmah-hikmah dan rahsia-rahsia solat. Semoga dengan mengetahui dan mengerti  hikmah dan rahsia solat, akan membuatkan kita bertambah cinta terhadap ibadah ini dengan taufiq, hidayah dan inayah Allah s.w.t, dan seterusnya akan menjadikan kita khusyuk dalam menunaikannya.

Dengan itu insya-Allah kita akan termasuk dalam golongan yang telah disebutkan oleh Allah s.w.t dalam firman-Nya yang bermaksud,

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (iaitu) orang-orang yang khusyuk dalam solat mereka
(Surah Al-Mukminun ayat 1 dan 2).

Dan juga satu lagi firman-Nya yang bermaksud,

Maka dirikanlah solat (yang menjadi tiang agama), sesungguhnya solat itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya
(Surah An-Nisa’ ayat 103).

Rujukan: Kitab Fiqh Solah

Wallahu a’lam.

Seorang bapa kepada 3 cahaya mata yang comel & manja. Pendiam tetapi penyayang. Gemar menulis perisian aplikasi web & sukakan sukan adrinalin. Connect with ImamKhalid on Facebook, Google+, Twitter and YouTube.

16 thoughts on “Ketahui hikmah solat untuk tingkat khusyuk, kerajinan”

  1. assalamualaikum…bagus artikel ni. kalu bule, tulis lak kelebihan setiap pergerakan dalam solat + asbab jaga adab dalam solat. misalnya knapa kena lipat kaki seluar melepasi azal bagi orang lelaki.tq.

  2. Dapat pahala tu sebenarnya urusan Allah s.w.t, Dia sahaja yang tahu.

    Tapi sifirnya begini:
    Orang yang tidak solat itu ibarat seorang manusia yang tidak pakai baju. Sungguh buruk dan menyusahkan orang lain. Dengan kata lain, dia tidak mendapat pahala malah mendapat dosa.

    Orang yang solat dengan perkara rukun sahaja ibarat pakai baju cukup2 menutup aurat sahaja. Tidak menyusahkan orang, tapi tak cantik. Dengan kata lain, dia terlepas dari dosa, tapi ganjaran pahalanya sangat sedikit.

    Orang yang solat dengan khusyuk, ibarat orang yang pakai jubah putih suci penuh berseri. Sudahlah kelihatan cantik, orang pun senang dengan kehadirannya. Dengan kata lain, dia tidak berdosa, dan banyak pahala menanti.

    Orang yang solat penuh khusyuk, ditambah pula dengan perkara sunat sepenuhnya, ibarat seorang wanita muda bertubuh ramping yang penuh aksesori (gelang, rantai, subang) dan mekap (bedak, lipstik), yang sangat cantik dan amat menggoda. Sudahlah cantik, orang pun suka tengok, bahkan ada pula yang minta petua. Dengan kata lain, pandai2lah anda menilainya… :)

  3. Apa yg penting, kita sentiasa sedar solat itu TIANG agama. Pertingkatkan kualiti solat kita setiap hari, InsyaAllah akan membina kualiti diri kita yg lebih sempurna.

  4. ASSALAMUALAIKUM.
    nak reques untuk lebih maklumat tntg ibadah solat boleh.. 4 my assgmnt. hope bleh bntu.. t. kesih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>