Antara niat dan lafaz

Sesungguhnya amal itu mestilah disertakan dengan niat
Sesungguhnya amal itu mestilah disertakan dengan niat

Ustaz, kalau niat solat tak sebut perkataan fardhu sah tak solat?
Ustaz, kalau nak solat jamak kena niat kedua-dua sekali atau satu persatu?
Ustaz, macam mana niat yang sebetul-betulnya?

Pertanyaan sebegini biasa kita lihat dari dalam kelas persekolahan hinggalah ke kelas pengajian di masjid. Dari yang belum baligh hinggalah kepada yang dah tua lama. Ramai yang masih keliru dan kurang arif tentang apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan niat.

Topik niat adalah sesuatu yang sukar diajar dalam bentuk teori. Dari seawal tadika sehinggalah ke sekolah menengah, kita dididik dengan niat sebegini:

Sahaja aku sembahyang fardhu Zuhur empat rakaat kerana Allah ta’ala

Tambah cikgu lagi, niat itu adalah rukun dan jika tidak berkata begitu di dalam hati sebelum solat maka tidak berniat namanya, maka tidak sah solat.

Kesinambungan dari itu, maka ramailah yang terikut-ikut sebijik seperti yang dididik. Tertinggal satu perkataan dalam niat, dibatalkan solat. Terlebih sebut pun, dibatalnya solat. Maka terhasillah satu lagi penyakit, iaitu was-was!

Bagi memberi kefahaman sebenar, izinkan saya memberi dua contoh yang boleh diadaptasi dalam pemahaman kita tentang apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan niat.

Contoh pertama: Bayangkan anda menyuruh isteri menutup pintu bilik.

Isteri anda pun menurut kata, lalu bangun dan berjalan pergi ke arah pintu lalu menutupnya, sambil bercakap-cakap hal anak-anak dengan anda.

Serentak dengan itu, cuba tanya isteri anda:

Awak buat apa?
Kenapa tutup pintu?
Siapa yang suruh?

Isteri anda pun menjawab:

Saya tutup pintu
Kerana disuruh
Abang yang suruh

Ketiga-tiga jawapan itu jika anda tak tanya, tidak pula dilafazkan dengan zahir sama ada kepada anda atau kepada dirinya sendiri.

Tetapi itulah yang ada di dalam mindanya. Ini bermakna dia telah pun berniat sewaktu mula bangun. Itulah yang dinamakan niat.

Contoh kedua: Bayangkan anda sedang bermain badminton.

Sewaktu suatu ketika bulu tangkis hendak sampai kepada anda, apa yang anda lakukan? Adakah anda berkata begini di dalam hati?

Sahaja aku memukul bulu tangkis ini dengan pukulan kuat, selaju 120km/j, dengan tajamnya, sehingga ke sudut sebelah kanan court ini, kerana untuk mengalahkan lawan di depan itu!

Sudah tentu tidak, kerana apabila anda mula berbuat demikian, bulu tangkis itu sudah pun jatuh ke lantai. Sebenarnya sewaktu anda mula memukul bulu tangkis itulah yang dikatakan niat.

Justeru, saya berharap agar dua contoh tersebut dapat memberi kefahaman yang lebih mendalam tentang erti sebenar niat. Selepas ini diharap tidak timbul lagi persoalan seperti yang disebut di atas tadi.

Wallahu a’lam.

Seorang bapa kepada 3 cahaya mata yang comel & manja. Pendiam tetapi penyayang. Gemar menulis perisian aplikasi web & sukakan sukan adrinalin. Connect with ImamKhalid on Facebook, Google+, Twitter and YouTube.

Komentar

comments

70 thoughts on “Antara niat dan lafaz”

  1. Niat mesti di sertakan dengan perbuatan…
    contonya bila kita nak solat….
    mesti niat dulu lepas tue dilaksanakan dengan perbuatan..

    Jangan jadi macam ajaran sesat yang lain..

    dengan niat saja dah cukup syarat solat tue…

    Bodoh…….Bodoh…anggapan macam nie…

    cubalah pikir…cam ner kalau nak makan…
    anda x perlu makan..just niat jea…

    jawabnye makan niatlah….

    Entri terkini blog AliF.. Jom Buat Duit dengan Program Pay Per Lead

    1. Betul, tapi bukan perkara ini yang kita bincangkan dalam post ini.

      Apa yang dibincangkan ialah, ramai orang yang tersalah tafsir akan niat. Yang disangkakan niat, tapi sebenarnya melafazkan sesuatu di dalam hati. Lafaz di dalam hati bukan niat, dan niat pula bukan lafaz di dalam hati. Niat itu apabila kita berbuat sesuatu dalam keadaan sedar, bukan dalam mimpi, mengigau atau pun secara tidak sengaja.

      Maknanya di sini, bukannya nak solat tu kena niat dulu. Tapi nak solat itu adalah niat, di mana perkataan “nak solat” itu adalah niat. Masa kita mengangkat takbir, kita tahu yang kita solat, itu pun dinamakan niat.

      Perkataan “Sahaja aku…” adalah lafaz, sama ada di bibir atau dalam hati. Itulah yang sering disalah tafsirkan.

      Wallahu a’lam.

      1. begini kenpa ramai kawan saya dan guru berkata niat itu ketika angkat takbir baru sah kalau x tdk sah.saya sukar nak buat begitu ada org kata niat dulu baru takbir sbb allahuakbar jer.kalau niat masa takbir mesti org kata allaaaaaaaahuakbar bukan ker allahukbar jer.itulah saya confius

      2. maksudnya ustaz, juz masa kite siram air kat badan kite tu, kite dalam sedar ‘tahu’ kita sedang mandi wajib, camtu ke?

    1. Itulah yang tersirat dalam komen saya di atas. Mereka hanya nakkan projek, wang ringgit, pangkat, kroni, dsb. Ilmu, agama, maruah, kemuliaan, dsb langsung tidak dihiraukan. Itulah penyakit golongan atasan yang sangat popular pada masa kini.

  2. still tak faham artikel ustaz, adakah maksud niat dlm hati tu, hmmm contohlah.. kite niat.. agak tonggang terbalik ayatnya, tapi kita tahu kita mmg nak dirikan solat zohor katakan.. sah ke ustaz?..

    no 2, aritu dgr syarahan kat tingkap umah jek, time subuh, ada satu mazhab, tak ingat ape, cara nak mendidik lafaz dan niat solat ni, dgn cara setelah lafaz dibibir (Usalli farda…)kemudian niat dihati (sahaja aku…) barulah takbir… betul ke itu dibolehkan…

    Entri terkini blog noorcahaya.. tak keje kat opis

    1. Itulah yang sering disalahtafsirkan. Maaf, izinkan saya berikan sedikit penerangan. Membuat ayat BUKAN niat. Niat adalah gerak hati, iaitu fikiran dan perasaan kita pada saat tertentu itu.

      Sebagai contoh, izinkan saya bertanya. Adakah anda sedar yang anda sedang solat zohor pada waktu anda memulakan solat itu? Sedarkah anda bahawa solat zohor itu fardhu? Perasankah anda bahawa solat zohor itu 4 rakaat?

      Sekiranya semua jawapan di atas adalah ya, itulah sebenarnya niat anda pada waktu itu. Dan sekiranya perasaan itu ada pada waktu tersebut, itu bermakna bahawa anda SUDAH pun berniat.

      Yang “sahaja aku…” itu sebenarnya adalah lafaz, termasuklah lafaz di dalam hati, atau “buat ayat” di dalam hati. Dan yang diajar oleh kebanyakan ustaz itu, sebenarnya adalah satu teknik mengajar, supaya mudah difahami, secara teori. Namun secara praktikalnya, yang terdetik itulah sebenarnya niat.

      Contoh lain. Anda terasa hendak makan roti. Anda pun pergi ke dapur, ambil roti lalu anda suapkan ke dalam mulut. Adakah anda berkata di dalam hati, “sahaja aku makan roti ini sebanyak 2 keping kerana aku lapar..?” Sudah tentu tidak. Tapi adakah anda berniat memakan roti itu? Adakah anda makan dengan sedar? Adakah anda makan dengan berkehendak? Sudah tentu ya.

      Itulah niat. Begitu juga dengan solat, tukarkan sahaja perkataan makan dengan solat, roti dengan zohor, dan sebagainya yang perlu, seperti berikut.

      Anda terasa hendak solat zohor. Anda pun pergi ke bilik, ambil wudhuk lalu berdiri dan angkat takbir. Sewaktu anda mengangkat takbir itu, adakah anda solat dengan sedar? Adakah anda solat dengan berkehendak? Sudah tentu ya, bukan?

      Harap menjawab persoalan. Wallahu a’lam.

      1. Salam,

        Ustaz quote: Contoh lain. Anda terasa hendak makan roti. Anda pun pergi ke dapur, ambil roti lalu anda suapkan ke dalam mulut. Adakah anda berkata di dalam hati, “sahaja aku makan roti ini sebanyak 2 keping kerana aku lapar..?” Sudah tentu tidak. Tapi adakah anda berniat memakan roti itu? Adakah anda makan dengan sedar? Adakah anda makan dengan berkehendak? Sudah tentu ya.

        Jika kita telahpun ada niat begitu, adakah ini bermakna kita tak perlu lagi mengucapkan ‘bismillah’?

        1. Niat dan membaca bismillah adalah 2 perkara yang berbeza. Kita membincangkan soal niat, bukan bacaan.

          Bacaan bismillah itu merupakan perkara sunat. Sekiranya baca bismillah sebelum suap makanan, maka dapatlah pahala dan bersih dari gangguan syaitan. Sebaliknya jika tidak baca bismillah, maka berkongsilah kita akan makanan tersebut dengan syaitan.

          Sementara niat itu pula adalah kehendak kita untuk melakukan sesuatu. Niat makan ialah kehendak kita pada waktu itu ialah makan.

          Dari sini cuba saudara terangkan, sesudah niat perlukah kita membaca bismillah sewaktu hendak makan?

          Wallahu a’lam.

  3. assalamualaikum ustaz..
    nak tanya, kalo niat adalah sesuatu yg kita buat dalam keadaan sedar, mengapa ada yg cakap, contohnya, kalau niat sebelum mandi wajib sebelum air mengalir ke anggota badan, maka niat tak sah…bolehkah niat itu hadir pada masa2 yg perlu niat itu hadir,,harap ustaz paham

    1. Niat boleh hadir sewaktu kita mula hendak melakukan sesuatu. Niat yang belum hendak dilaksanakan merupakan kehendak kita pada waktu itu, manakala yang sudah dilaksanakan itu tidak dipanggil niat lagi.

      Berkenaan niat tidak sah, sebenarnya tidak ada istilah “niat tidak sah”. Yang ada hanyalah spekulasi yang lahir dari kejahilan individu mahupun masyarakat itu sendiri.

      Cara mudah, ambil contoh makan nasi. Setelah kamu kekenyangan, pernahkah timbul soal niat nak makan itu sah atau tidak? Yang ada hanyalah, makan dalam sedar atau pun tidak. Ada sesetengah orang, sedang tidur boleh pula bangun makan nasi, tanpa disedari. Itulah makan tanpa niat. Niat makan yang tak sah itu saya rasa tak pernah wujud.

      Contoh kedua, bayangkan anda sedang main bola. Sewaktu sepakan percuma, anda menendang bola sebelum sempat pengadil meniup wisel. Apakah salah anda? Adakah niat anda yang tidak sah, atau sepakan itu yang terbatal? Sudah tentu sepakan itu yang terbatal. Sebab itu saya katakan tidak ada istilah niat tidak sah, yang tidak sah hanyalah perbuatan itu sendiri.

      Mungkin saudara musykil, salahkah apa yang diajar oleh ustazah di sekolah? Sebenarnya sesetengah ajaran sebegitu merupakan adaptasi atas adaptasi melalui pemahaman berbeza yang berlapis2 sehingga mewujudkan satu teori yang berbeza dari asalnya. Terjemahan yang ‘direct’ drp bahasa Arab kepada bahasa Melayu merupakan penyebab utama permasalahan ini.

      Sebab itu kita dituntut untuk belajar agama sehingga ke liang lahad. Yang dah faham itu pun kadangkala boleh jadi salah juga. Sama2lah kita pohon dengan Yang Maha Esa supaya tunjukkan jalan yang lurus dan ilmu yang betul.

      Harap menjawab soalan. Wallahu a’lam.

  4. “Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.”

    Itulah yang telah disebut oleh Penolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Uztaz Haji Mat Jais Kamos.

    Boleh Ustaz tolong jelaskan maksudnya..maaf ustaz, saya masih bertanya..

    1. Dalam hal ini, izinkan saya memberi contoh.

      Anda masuk ke bilik air, kemudian mandi. Air mula diratakan bermula dari kepala. Sampai sahaja di bahagian dada, tiba2 terlintas dalam hati, “Eh, aku nak mandi wajib lah. Kebetulan tengah mandi ni, mujur aku teringat yang aku ni belum mandi wajib lagi.”

      Jika anda terus menghabiskan mandi itu dari dada ke bawah, tanpa memulakan dari kepala, maka tidak sahlah mandi wajib tersebut.

      Sebaliknya jika anda mulakan semula dari kepala, barulah sah mandi itu.

      Begitulah maksud Penolong Pengarah tersebut, wallahu a’lam.

  5. salam ustaz,

    kalau kita mandi hadas mengikut cara rasulullah. iaitu membasuh kedua belah tangan dahulu dan niat, wuduk n seterusnya..

    maksud saya, saya membasuh kedua tangan sambil niat, kemudian wuduk (kedua-dua dibuat di sinki) kemudian baru ke shower untuk memnyambung mandi keseluruh badan..

    bole ke macam tu ustaz..

    1. Yang penting sekarang ialah kita sedar apa yang kita lakukan. Kerana apabila melakukan sesuatu dalam keadaan sedar, bermakna anda berniat melakukannya, bukannya tanpa niat atau tidak sengaja.

      Oleh itu, sah mandi wajib begitu, selagi anda tahu apa yang anda lakukan.

      Wallahu a’lam.

      1. salam ustaz..

        sambungan tadi…kalau tengah mandi hadas, iaitu mandi seluruh badan..tangan tersentuh kemaluan sebab nak ratakan air.. bermakna wuduk saya batallah kan..

        maknanya saya kena ambik wuduk balik bila nak solat kan..

  6. Salam Ustaz.. berkenaan mandi wajib.

    Jika kita dah pegang shower tu dan sebelum sy sampaikan air ke kepala sy, dan saya dan niat mandi wajib… adakah sah mandi wajib itu? kerana ramai yang berkata mesti niat masa air sentuh mana2 bhg badan. Yg sy kelirunya ialah niat mandi wajib tu memang dah hadir sebelum sy sampaikan air ke kepala atau mana2 bhg bdn. yakni dalam keadaan ready untuk mandi wajib memang dah niat tapi saya tak boleh masa air sampai ke badan saja baru niat. Jadi adakah betul cara niat saya? cthnya sedangkan nak makan memang dah niat awal2, dah 30 minit lepas niat baru makan. tp berkenaan mandi wajib ni masih sy bengang kerana byk sangat salah tafsir yg mengelirukan. Harap ustaz boleh bantu ASAP

    1. Yang penting kita tahu apa yang kita buat. Itulah yang dipanggil niat.

      Saya sendiri kurang pasti mengapa pendidikan awal diajar sebegitu (niat sejurus air kena kulit kepala). Seolah2 tidak menunjukkan sifat manusia itu sendiri.

      Seperti contoh yang saudara sebutkan tadi, memang kena dengan maksud niat itu sendiri. Begitulah yang patut saudara lakukan.

      Sebenarnya perkara niat ini tidak perlu dipanjangkan sama ada di sekolah, masjid, dsb. Cukup hanya kita tahu bahawa kita buat sesuatu itu dalam keadaan sedar, bukan tidak sengaja (tanpa niat).

      Harap menjawab soalan, wallahu a’lam.

  7. Assalamualaikum ustaz, saya ingin bertanya, sewaktu meratakan air dianggota badan dalam mandi wajib atau mgmbil wuduk kira-kira hampir siap, tiba-tiba hati saya melafazkan niat semula, cntohnya ‘aku megangkat hadas besar/kecil ni kerana Allah’….jadi ustaz, adakah perlu saya memulakan menjirus air keanggota badan semula….

    1. Maaf lambat jawab, terlepas pandang pertanyaan saudara ini.

      Sebanyak mana sekalipun hati anda melafazkan apa2 sekalipun, ia tidak menjadi masalah sama sekali.

      Apa yang penting ialah anda sedar apa yang anda lakukan. Itulah sebenarnya yang dikatakan niat. Kalau tak sedar (contoh mengigau termandi) barulah dikira tidak berniat dan tidak sah mandi itu.

      Sekiranya buat dalam keadaan sedar, kemudian hati nak kata apa pun, katalah. Wallahu a’lam.

      1. Salam ustaz..terima kasih kerana telah memberi banyak info tentang mandi wajib. Namun saya ada lagi suatu perkara yang membuat saya bingung..adakah ketika mandi wajib, apabila saya bershampoo and bersabun, pada masa iti air paip ditutup..selepas itu selesai bersyampoo atau mncuci muka barulah saya ratakan balik air itu ke seluruh badan..adakah sah mandi wajib saya?

        dan bagaimana pula , sudah niat pada permulaan mandi namun tengah mandi tidak diingat saya sedang mandi wajib..selepas itu tengah bersyampoo tadi saya teringat balik saya tengah mandi wajib..apakh sah mandi waji saya itu?

        dan akhir sekali..sampai bilakah niat mandi itu dikira berakhir?adakah masa sudah habis mandi terus yaitu sudah bertuala dan keluar dari bilik mandi?

        syukran jazilan

        1. Yang pertama sah, yang kedua pun sah.

          Yang ketiga, niat itu hanya cetusan dalam fikiran sewaktu mula melakukannya. Ia hanya sedetik, dan tidak ada istilah expired bagi niat.

          Mandi wajib itu sama betul dengan mandi harian, cuma bezanya tujuan kita. Sewaktu mandi kita tahu tujuan mandi ini adalah untuk bersihkan badan dari kotoran, atau sucikan diri dari hadas besar. Hanya itu yang membezakan mandi.

          Adapun mandi harian itu adalah juga mandi sunat, selagi ia dilaksanakan kerana Allah s.w.t. Oleh itu, ringan2kanlah diri untuk membetulkan tujuan mandi harian, iaitu untuk membersihkan diri supaya dapat menjaga kebersihan, kerana kebersihan dituntut oleh agama, dan agama ini adalah agama Allah s.w.t. Indah, bukan?

          Wallahu a’lam.

          1. Trima kasih bebanyak ustaz..ada lagi perkara yang saya hendak mendapat kepastian,

            1. Saya amat menitik berat kan kebersihan dan “wangi” pada kebersihan diri, oleh itu..semasa mencuci selepas membuang air besar..saya memsukkan hanya sedikit saja hujung jari ke dalam lubang punggung saya bertujuan untuk membersihkannya dengan sabun..supaya lebih bersih..ada kah yang saya lakulan ini boleh and betul?

            2. Saya membaca dalam soal jawab jakim bahawa minyak wangi beralkohol boleh dipakai semasa solat…dan ada mengatakan tidak boleh dipakai jika kandungan alkohol banyak. Adakah ini bermaksud jumlah pancittan perfume ke badan atau jumlah alkohol dalam perfume? atau pun kedua0duanya tidak menjadi masalah.

            3. adakah boleh jika tidak membuang Foundation dan make up yan bukan kalis air, celak mata dan mascara yang bukan waterproof, terlebih dahulu dan terus berwuduk..walaupun masih ada kesan makeup pada masa berwuduk.

            4. Saya ada braces di gigi, dan adakah gigi termasuk anggota zahir yang wajib dirata kan air ke atasnya semasa mandi wajib..?ada org katakn tidak menjadi msalah dan gigi bukan anggota zahir. cuma saya mahu kepastian dr ustaz

            Terima Kasih,
            sharifah

  8. saya ada satu masalah..ada seorang lelaki sms saya dan mengatakan untuk bercouple dgn saya..sdangkan sy lasung x knal dia..apa yang patut sy lakukan?

    1. Itu bukan masalah, tapi mengada2 namanya.

      Apa susah, tak payah layan, tak payah tanya orang, tak payah fikir, tak payah menyusahkan diri, dan tak payah buat apa2 pun. Buang sahaja sms itu.

      Ada soalan lain? Wallahu a’lam.

  9. Assalamualaikum ustaz….

    Sy nak tnye, sy ada sorang kawan nie.. Kami dok dlm blik sme.. mula2 ktowg solat sme2,tp lme2 dia xsolat n ad lg sorg kwn ad ajk solat,dia ikut mulany tp lme2 dia xwt twos…so ktowg dlm blik 2 mnanggung dosa dia x,cz dia xsolat???

    1. Setelah menjalankan tanggungjawab sebagai seorang kawan, kita telah terlepas dari dosa. Kawan nak ikut atau tidak, bukan kita yang putuskan. Malah di luar kekuasaan kita. Jangan risau, jaga diri. Wallahu a’lam.

  10. salam ustaz…

    mcm mane nk nsihat membe yg suka kuar mlm??? tkut dia terasa ati…. lgpun, dia jenis suka brgaul ngan bebdk lelaki…. da byk kali ckp, die wat jgk….

    1. Tegurlah dengan melakukan perbuatan yang baik, mulia dan ikhlas. Kita nak nasihat orang pun, kita ni siapa? Nak ker dia turuti nasihat kita?

      Sudah menjadi lumrah manusia, semakin ditegur semakin dibuat, semakin dilarang semakin galak, semakin diperingat semakin lagha.

      Oleh itu, jaga diri kita, jaga hubungan silaturrahim, jaga tatatertib, itu lebih utama.

      Maafkan saya, ada suatu perkara yang suka saya kongsikan di sini. Lumrah manusia juga, apabila terasa bagus, ingin ditegurnya semua orang. Sedangkan dirinya sendiri pun tidaklah sebagus mana.

      Bukan kata saudari, tapi secara normalnya manusia bersikap begitu. Oleh itu jauhkan diri dari terdedah kepada sikap tersebut.

      Untuk menjauhi terdedahnya kepada sikap tersebut, “didik” diri sendiri mendidik orang lain dengan menggunakan teknik yang betul.

      Termasuklah menggunakan ilmu psikologi, mendidik diri supaya bersikap istiqamah (konsisten) dan berperwatakan mulia. Semua ini amat memberi kesan yang besar kepada orang di sekeliling kita.

      Wallahu a’lam.

  11. assalamualaikum…sye nk tanye…ade sorg dak laki nie suke beramah mesra dgn sye..so sye pon beramah mesra la dgn die gak..tp kebykan kwn sye mengatakan disebalik keramah mesraannye ialah die suke kat sye..sye jdi bingung dgn tafsiran kwn2 sye 2..sbb dgn semua org sye beramah mesra..bukan die sorg je..jadi ape yang patut sye lakukan..

    1. Beramah mesra dengan yang bukan muhrim itu sahaja sudah berdosa. Apatah lagi ingin lebih daripada itu.

      Apa yang patut saudari lakukan, jauhi maksiat. Ingat, maksiat itu bukan khalwat sahaja. Maksiat adalah kemungkaran. Apa2 perkara yang melibatkan dosa ialah perkara mungkar.

      Wallahu a’lam.

  12. salam….tima kasih tuk suma jwpn yg ustaz bls…nk tny klu mse rye kita disunatkn pose 6 kn,kta kna gnti pose dlu ke bru leh pose 6????? klu kta pose gnti dlm 6 hr n lebih,kta dpt x pahala pose 6 tue ?????..

  13. Assalamu’alaikum Ustaz.

    Saya faham dengan apa yang dikatakan ustaz tapi saya musykil tentang satu perkara. Jika berniat itu begitu mudah, kenapa pendapat ulama-ulama Shafi’i awal bahawa niat itu harus hadir sepanjang takbir dianggap sukar untuk diikut lantas ulama-ulama Shafi’i kemudian berpendapat bahawa niat itu hanya wajib hadir seketika ketika bertakbir?

    1. Niat itu mudah, tetapi nak kekal sedar setiap saat adalah suatu yang mustahil.

      Ambil satu contoh – mandi wajib. Sambil mandi, semestinya ada terfikir perkara lain, tidak kira sekecil mana pun. Sebab itu ia wajib hadir seketika.

      Bayangkan saudara sedang mandi. Sedang2 dalam keadaan sedar sedang mandi wajib, tengok sabun terfikir hal sabun, tengok berus gigi ingat gigi tak gosok lagi, tengok lantai nampak lumut, dongak atas nampak sarang labah2.

      Benda2 kecil begitu pun menjadikan kita tersasar dari sedar yang kita sedang mandi wajib. Itulah yang dikatakan wajib hadir seketika, bukan wajib sebut atau lafaz seketika.

      Wallahu a’lam.

  14. Maaf. Saya ingin bertanya lagi.

    Sebelum saya bertakbir, saya tahu solat apa yang saya ingin lakukan. Tapi masalahnya, apabila saya mula bertakbir, fikiran saya menjadi kosong. Apakah ini bererti saya tidak berniat?

    1. Maaf lambat jawab.

      Niat itu ialah saat terdetik buah fikiran tertentu sewaktu melakukan sesuatu.

      Oleh itu, dalam kes ini, pendekkan takbir. Jangan takbir panjang2.

      Sebaik angkat takbir dan sebut Allahu Akbar, waktu Allaaa…. sebelum sampai ke …huAkbar, waktu tengah aaaa tu, detikkan dalam hati, “aku sedang solat subuh ni!”

      Bukankah mudah tu? Memang semudah itu.

      Namun, ada beberapa pihak menimbulkan isu, mesti ada “sahaja aku”, mesti ada “fardhu”, mesti ada “rakaat”, dsb.

      Perkara ini telah dibincangkan sesama ulama (rujuk kitab Fiqh Solah bab niat), yang mengatakan dalam mendetikkan perkataan subuh itu sahaja sudah memadai kerana kita sendiri pun sudah maklum bahawa solat itu adalah fardhu, tentunya 2 rakaat, dan pastinya kerana Allah dan bukan kerana orang lain.

      Wallahu a’lam.

  15. Assalamualikum ustaz,

    Persoalan saya adalah sama seperti saudara Firdaus di dalam Blog ustaz:-

    “Sebelum saya bertakbir, saya tahu solat apa yang saya ingin lakukan. Tapi masalahnya, apabila saya mula bertakbir, fikiran saya menjadi kosong. Apakah ini bererti saya tidak berniat?”

    Diharap ustaz dapat menjawapnya.Terima kasih.

    1. Niat itu ialah saat terdetik buah fikiran tertentu sewaktu melakukan sesuatu.

      Oleh itu, dalam kes ini, pendekkan takbir. Jangan takbir panjang2.

      Sebaik angkat takbir dan sebut Allahu Akbar, waktu Allaaa…. sebelum sampai ke …huAkbar, waktu tengah aaaa tu, detikkan dalam hati, “aku sedang solat zuhur ni!”

      Kan mudah tu? Wallahu a’lam.

  16. ImamKhalid Reply:
    November 30th, 2008 at 2:23 pm

    Apa yang dibincangkan ialah, ramai orang yang tersalah tafsir akan niat. Yang disangkakan niat, tapi sebenarnya melafazkan sesuatu di dalam hati. Lafaz di dalam hati bukan niat, dan niat pula bukan lafaz di dalam hati. Niat itu apabila kita berbuat sesuatu dalam keadaan sedar, bukan dalam mimpi, mengigau atau pun secara tidak sengaja

    ImamKhalid Reply:
    July 23rd, 2009 at 8:27 am

    Niat itu ialah saat terdetik buah fikiran tertentu sewaktu melakukan sesuatu

    Sebaik angkat takbir dan sebut Allahu Akbar, waktu Allaaa…. sebelum sampai ke …huAkbar, waktu tengah aaaa tu, detikkan dalam hati, “aku sedang solat zuhur ni!”

    Sy keliru dgn dua jwapan Ustaz ini.

    Ustaz kata lafaz di dalam hati bukan niat, dan niat pula bukan lafaz di dalam hati.

    Tp

    Dalam jwapan kedua ustaz kata niat itu ialah saat terdetik buah fikiran tertentu sewaktu melakukan sesuatu.

    Sebaik angkat takbir dan sebut Allahu Akbar, waktu Allaaa…. sebelum sampai ke …huAkbar, waktu tengah aaaa tu, detikkan dalam hati, “aku sedang solat zuhur ni!”

    maknanya adakah jika sy, contohnya,

    mengetahui bahawa sy akan
    solat zuhur mengikut imam
    kemudian sy terus mengangkat takbir
    dgn meyakini bhw sy bersolat zuhur mengikut imam
    tanpa mendetikkan “aku bersolat zuhur mengikut imam”.

    Adakah sah solat sy ini mengikut mazhab syafi’i?
    atau adakah perlu
    sy menghadir/detikkan “aku bersolat zuhur mengikut imam” di dlm hati semasa takbir?
    Adakah menghadirkan niat spt ini hukumnya wajib?

  17. salam imam khalid..saya pernah dengar ceramah tn guru hj hadi berkenaan niat..niat ialah menyahjakan sesuatu..adakah ulasan imam khalid berkenaan niat adalah sama seperti yang saya perolehi dari tn guru hj hadi awang..

  18. Hukum Melafadzkan Niat
    Niat merupakan bentuk ibadah qalbiyyah yang sangat penting. Sehingga niat mempunyai peringkat pertama sebelum melakukan aktivitas ibadah. Benar dan tidak sebuah ibadah atau perbuatan ditentukan oleh niat. Karena niat mempunyai dua kecenderungan: ikhlas atau syirik.
    Pengertian Niat

    Secara bahasa, orang Arab menggunakan kata-kata niat dalam arti ‘sengaja’. Terkadang niat juga digunakan dalam pengertian ‘sesuatu yang dimaksudkan’.

    Sedangkan secara istilah, tidak terdapat definisi khusus untuk niat. Maka dari itu, barangsiapa yang menetapkan suatu definisi khusus yang berbeda dengan makna niat secara bahasa, maka orang tersebut sebenarnya tidak memiliki alasan kuat yang bisa dipertanggungjawabkan. Hal ini dijelaskan oleh Dr. Umar al-Asyqar dalam buku Maqashidu al-Mukallifin, halaman 34.

    Karena itu banyak ulama yang memberikan makna niat secara bahasa, semisal Nawawi. Beliau mengatakan niat adalah bermaksud untuk melakukan sesuatu dan bertekad bulat untuk mengerjakannya.” (Mawahidu al-Jalil, 2/230 dan Faidhu al-Qodir, 1/30)

    Al-Qarafi mengatakan, “Niat adalah maksud yang terdapat dalam hati seseorang untuk melakukan sesuatu yang ingin dilakukan.” (Mawahid al-Jalil 2/230).

    al-Khathabi mengatakan, “Niat adalah bermaksud untuk mengerjakan sesuatu dengan hati dan menjatuhkan pilihan untuk melakukan hal tersebut. Namun ada juga yang berpendapat bahwa niat adalah tekad bulat hati.” (Syarah al-Aini untuk shahih Bukhari)

    Dr. Umar al-Asyqar mengatakan, “Mendefinisikan dengan niat dan maksud yang tekad bulat adalah pendapat yang kuat. Definisi tersebut mengacu kepada makna kata niat dalam bahasa Arab.”

    Ada juga ulama yang mendefinisikan niat dengan ikhlash. Hal ini bisa diterima karena terkadang makna niat adalah bermaksud untuk melakukan suatu ibadah. Dan terkadang pula maknanya adalah ikhlash dalam menjalankan suatu ibadah.

    Melafadzkan Niat

    Syaikh Salim al-Hilali mengatakan, “Letak niat adalah hati bukan lisan dan hal ini merupakan kesepakatan seluruh ulama serta berlaku untuk seluruh ibadah baik bersuci, shalat, zakat, puasa, haji memerdekakan budak, berjihad dan lain-lain.” (Bahjatun Nadzirin, 1/32).

    Jika demikian, lalu bagaimanakah hukum melafadzkan niat semacam mengucapkan, semisal, Ushalli Fardhal Magribi Tsalatsa Raka’atin Fardhan Lillahi Ta’ala?

    Dalam hal ini perlu ada rincian:

    a). Mengucapkan niat dengan bersuara keras

    Dalam Qaul Mubin fi Akhta’ al-Mushallin halaman 95 disebutkan, “Mengucapkan niat dengan suara keras hukumnya tidaklah wajib tidak pula dianjurkan berdasarkan kesepakatan seluruh ulama. Bahkan orang yang melakukannya dinilai sebagai orang yang membuat kreasi dalam agama yang menyelisihi syariat. Jika ada orang yang melakukan hal demikian karena berkeyakinan bahwa hal tersebut merupakan bagian dari syariat Islam maka orang tersebut adalah orang yang tidak paham tentang agama dan tersesat dari jalan yang benar. Bahkan orang tersebut berhak untuk mendapatkan hukuman dari penguasa jika dia terus-menerus melakukan hal tersebut setelah diberikan penjelasan. Terlebih lagi jika orang tersebut mengganggu orang yang berada di sampingnya disebabkan bersuara keras atau mengulang-ulangi bacaan niat berkali-kali.”

    Nadzim Muhammad Sulthan mengatakan, “Mengucapkan niat dengan suara keras adalah kreasi dalam agama dan satu perbuatan yang dinilai munkar karena hal tersebut tidak terdapat dalam al-Quran dan hadits Nabi satupun dalil yang menunjukkan disyariatkannya hal diatas. Padahal kita semua mengetahui bahwa hukum asal ibadah adalah haram dan ibadah tidak boleh ditetapkan kecuali berdasarkan dalil.” (Qawaid wa Fawaid min al-Arbain an-Nawawiyah, halaaman 31)

    Jamaluddin Abu Rabi’ Sulaiman bin Umar yang bermadzhab Syafi’i mengatakan, “Mengucapkan niat dengan suara keras dan juga membaca al-fatihah atau surat dengan suara keras dibelakang Imam bukanlah termasuk sunnah Nabi bahkan hukumnya makruh. Jika dengan perbuatan tersebut jamaah shalat yang lain terganggu maka hukumnya berubah menjadi haram. Barang siapa yang menyatakan bahwa mengucapkan niat dengan bersuara keras adalah dianjurkan maka orang tersebut sudah keliru karena siapapun dilarang untuk berkata-kata tentang agama Allah ini tanpa ilmu.” (al-A’lam, 3/194)

    Syaikh Alauddin al-A’thar berkata, “Mengucapkan niat dengan suara keras yang mengganggu jamaah shalat yang lain hukumnya adalah haram dengan kesepakatan ulama. Jika tidak menggangu yang lain maka hukumnya adalah kreasi dalam agama (baca: bid’ah) yang jelek. Jika ada orang yang melakukan hal tersebut bermaksud riya dengan lafadz niat yang dia ucapkan maka hukumnya haram. Karena dua alas an: riya dan pengucapan niat itu sendiri.

    Orang yang mengingkari pendapat bahwa mengucapkan niat itu dianjurkan adalah orang yang benar. Sedangkan orang yang membenarkannya adalah orang yang keliru. Meyakini hal tersebut bagian dari agama Allah merupakan sebuah kekufuran. Sedangkan apabila tidak diyakini sebagai bagian dari agama Allah maka bernilai kemaksiatan. Setiap orang yang memiliki kemampuan untuk mencegah perbuatan ini memiliki kewajiban untuk mencegah dan melarangnya. Mengucapkan niat tidaklah diajarkan oleh Rasulullah shahabat, dan tidak pula seorangpun ulama yang menjadi panutan umat.” (Majmu’ah ar-Rasail al-Kubra 1/254)

    Abu Abdillah Muhammad bin al-Qasim al-Thunisi yang mermadzhab Maliki mengatakan, “Niat merupakan perbuatan hati. Mengucapkan niat dengan suara keras adalah bid’ah di samping mengganggu orang lain.” (Lihat Majmu’ah ar-Rasail al-Kubra hal 1/254-157)
    b). Mengucapkan Niat dengan Suara Pelan

    Syaikh Masyhur al-Salman mengatakan, “Demikian pula mengucapkan niat dengan suara pelan tidaklah diwajibkan Menurut Imam Madzhab yang empat dan para ulama yang lainnya. Tidak ada seorang ulama pun yang mewajibkan hal tersebut, baik dalam berwudhu, shalat atau pun berpuasa.” (al-Qoul al-Mubin halaman 96)

    Abu Dawud pernah bertanya kepada Imam Ahmad, “Apakah diperbolehkan mengucapkan sesuatu sebelum membaca takbiratul ihram?” “Tidak boleh,” jawab Imam Ahmad. (Majmu’ Fatawa XII/28)

    Dalam al-Amru bil Ittiba’, halaman 28, Suyuthi yang bermadzhab Syafi’i mengatakan, “Di antara perbuatan bid’ah adalah was-was berkenaan dengan niat shalat. Hal tersebut tidak pernah dilakukan oleh Nabi dan para shahabat. Mereka tidak pernah mengucapkan niat shalat. Mereka hanya memulai shalat dengan Takbiratul Ihram padahal Allah berfirman, yang artinya, “Sungguh, pada diri Nabi telah ada suri tauladan yang baik.” (QS al-Ahzab: 21)

    Imam Syafi’i sendiri menyatakan, “Bahwa was-was berkenaan dengan niat shalat dan berwudhu merupakan dampak dari ketidakpahaman dari aturan syariat. Dan akal pikiran yang sudah tidak waras lagi.”

    Mengucapkan niat memiliki dampak negatif yang sangat banyak sekali. Kita lihat ada seorang yang mengucapkan niat shalat secara jelas dan terang kemudian dia berkeinginan untuk mengucapkan takbiratul ihram. Orang tersebut lantas mengulangi lagi ucapan niatnya karena menganggap dia belum berniat dengan benar.

    Ibn Abi al-Iz yang bermadzhab Hanafi mengatakan, “Tidak ada seorang pun di antara Imam Madzhab yang empat baik Imam syafi’i atau yang lainnya yang mewajibkan ucapan niat sebelum beribadah.”

    Tempat niat adalah hati dengan kesepakatan para Ulama. Tetapi ada sebagian ulama mutaakhirin (belakangan) yang mewajibkan mengucapkan niat dan dinyatakan sebagai salah satu pendapat dari Imam syafi’i. Ini adalah sebuah kesalahan! Di samping itu, pendapat tersebut melanggar kesepakatan para ulama yang sudah ada sebelumnya.” Demikian komentar Nawawi.” (al-Ittiba’ halaman 62)

    Intinya: Keterangan berbagai ulama di atas menunjukkan bahwa mengucapkan niat dengan bersuara keras hukumnya adalah bid’ah. Sedangkan orang yang menganjurkan hal tersebut maka orang tersebut salah paham dengan perkataan Imam Syafi’i.

  19. salam ustaz,
    1.perlukah kita niat mandi wajib beserta dengan menjirus air ke salah satu aggota badan?
    2.saya niat naki mandi wajib,lalu saya ambik air dan mandi wajib iaitu saya niat sebelum ambik air dan jirus ke badan.Saya niat dalam perjalanan ke bilik air….itu maksud saya….sah tak mandi wajib itu…minta penjelasan.,, TQ
    YANG MANA SAH,SOALAN 1 ATAU SOALAN 2?

    1. Yang penting kamu sedar apa yang sedang kamu lakukan, kamu bukan mengigau, terbuat, tak sengaja termandi, dsb.

      Apabila kamu sedar bahawa kamu sedang mandi wajib, itu bermakna kamu mandi dengan niat.

      Wallahu a’lam.

  20. salam ustaz…

    perlu tak kita menjirus air beserta dgn niat?saya keliru kat sini?sebab ada yang kata mesti jirus beserta ngan niat.kalau tak,tak sah mandi itu……..ssebab,sebelum kita mandi kita dah niatkan,boleh kah kita pakai niat sebelum mandi tu,sampai jer bilik air terus saya mandi dan tak (sebab saya dah niat sebelum masuk bilik mandi tadi)….memang saya sedar,saya tak ambil kisah pun pasal jirus air sbeserta niat tu………..sah tak?tolong ustaz

  21. salam ustaz,
    1.perlukah kita samak jika terpegang kulit babi atau anjing?
    2.Ada mazhab lain tak payah samak kan……..?apa pandangan ustaz?
    3.Kalau saya pakai mazhab yang tak payah samak..boleh tak?

    TQ.

  22. salam ustaz..
    sy nk b’tnya..apa hukumnya mandi wajib dan ambil wuduk dengan menggunakan air yg dipanaskan dengan pemanas air..(water heater)

    -klu xsilap saya, syarak melarang mggunakan air yg dipanaskan dgn api utk berwuduk..

  23. ustaz,saya ada masalah tentang mandi wajib.Semasa tgh mandi wajib,hati saya mengatakan itu adalah mandi sunat.Saya kerap melawan mengatakan itu adalah mandi wajib.Hal ini amat menyukarkan saya.diharap ustaz dapat menolong saya.

  24. salam ustaz,

    saya ade problem penyakit was-was.
    selalu kalo solat saya ulang balik sebab cthnye masa imam baca surah, dah nak rukuk,saya was-was dah baca fatihah ke belum.. dan tak sempat nak ulang balik,kalo ulang jugak tak sempat rukuk/masbuq. jadinye kerap ulang solat.

    macam mana pula kalo hari ni pada hari jumaat,masa dah abis solat semua,dtg balik lintasan,aku solat tadi sah ke tak..walhal dah bagi salam.. dan xde sebab pulak rasenye nak ulang solat tu. kalo hal mcm ni mane nak ambik,yg asalnya – dah selesai solat ke or assume saya belum solat lagi sebab *mungkin* ada batalkan solat jumaat tadi n plan nak solat zuhur pulak jadi ganti

  25. askm….sorry mencelah … ada setengah ulamak tu cakap ikut imam shafie dlm tabiratulihkram tu kene serentak niat klu tak ..tak sah solat katanya.. mcmana tu

  26. Niat yang belum hendak dilaksanakan merupakan kehendak kita pada waktu itu, manakala yang sudah dilaksanakan itu tidak dipanggil niat lagi.

    ape maksudnya. saya xfaham. maknanya, klau kite niat 30minit lepas tu bru mndi wajib, maknanya, sah x mndi wajib tu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>