Pakcik, Pukul Berapa Sekarang?

Seorang pemuda sedang dalam perjalanan kembali ke Kuala Lumpur menaiki keretapi malam. Antara penumpang yang ramai, ada seorang pakcik tua yang duduk di sebelahnya. Setelah lama berdiam diri, sambil menguap si pemuda bertanya kepada pakcik tua tersebut, “Pakcik, pukul berapa sekarang?”

Sebuah pertanyaan yang biasa, yang kadangkala kita tujukan kepada sesiapa pun. Dan selalunya kita akan mendapat jawapan. Namun kali ini sungguh diluar dugaan, orang tua tadi berdiam diri sahaja. “Mungkin orang tua ini kurang pendengaran,” kata pemuda tersebut dalam hatinya. Dia mengulangi pertanyaan sampai 3 kali. Namun orang tua itu tetap berdiam diri tanpa sebarang riak dari wajahnya.

Pemuda tersebut mencuit orang tua tersebut dan berkata, “Saya hairan mengapa pakcik tidak menjawab pertanyaan saya? Salahkah saya bertanya?”

Orang tua itu menoleh sambil berkata, “Bukannya saya tidak mahu menjawab. Tapi nanti kalau saya jawab, kita pasti akan bersoal jawab mengenai soal ini soal itu, dan akhirnya kita akan bertambah mesra.” Si pemuda termangu mendengar ceramah orang tua itu.

Terus dia bertanya lagi, “Lalu apa salahnya kalau kita menjadi lebih mesra?”

Orang tua itu berkata lagi, “Apabila kita bertambah mesra ketika anak gadis dan isteri saya menjemput saya di Kuala Lumpur, nanti kita akan turun bersama-sama. Dan saya pasti mengenalkan mereka kepada kamu.”

Si pemuda itu bertambah bingung dan tidak tentu arah. “Kemudian?” tanyanya lagi.

“Isteri saya orangnya baik sekali kepada semua orang, takut nanti dia mempelawa kamu ke rumah. Nanti kamu akan mandi dan berehat di rumah saya, dan juga akan kami jamu di rumah saya. Setelah itu kamu boleh menjadi rapat dengan anak gadis saya dan kamu akan menjadi teman lelaki anak saya. Lama-lama kamu akan menjadi menantu saya,” katanya lagi.

Si pemuda tadi yang sudah bingung sekarang semakin bingung. Terus dia bertanya, “Pakcik, apakah hubungannya semua ini dengan pertanyaan saya yang pertama?”

Sambil berdiri orang tua tersebut menjawap dengan lantang, “Masalahnya, SAYA TIDAK MAHU MEMPUNYAI MENANTU SEPERTI KAMU. JAM TANGAN PUN TAKDERRR!”

Komentar

comments

Published by

admin

Seorang bapa kepada 5 cahaya mata yang comel & manja. Pendiam tetapi penyayang. Gemar menulis perisian aplikasi web & sukakan sukan adrinalin. Connect with ImamKhalid on Facebook, Google+, Twitter and YouTube.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.