MENGHAYATI SUNNAH RASULULLAH SAW

Alhamdulillah, dengan rahmat Allah SWT, diberikanNya kekuatan untuk saya sekali lagi memulakan penulisan ini, semuga dengan rahmat, kekuatan dan hidayah dari Allah SWT, saya dapat menghabiskan penulisan untuk kali ini. Sesungguhnya setiap yang baik itu datangnya dari Allah SWT dan yang sebaliknya itu mungkin dari salah faham diri saya sendiri, Saya memohon keampunan Allah SWT dan berdoa semuga penulisan ini memperoleh keberkatan dariNya.

Di akhir zaman ini, setelah kita ditinggalkan oleh Rasulullah selama lebih 1,400 tahun, Rasulullah meninggalkan amanatnya untuk kita mengambil pengajaran darinya. Suatu hadis Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Ibnu Majjah dan tergolong sebagai hadis yang hassan dan sahih iaitu pemberitahuan daripada ‘Auf bin Malik r,a, beliau berkata:

Rasulullah s.a.w bersabda: “Demi Tuhan yang diriku berada di dalam kekuasaannya, umat ku akan berpecah belah menjadi tujuh puluh tiga (73) golongan/puak, hanya satu golongan sahaja yang masuk syurga dan tujuh puluh dua lagi akan masuk neraka.
Lalu para sahabat pun bertanya kepada baginda: “Golongan manakah yang akan selamat itu?”
Jawab baginda: “mereka yang berada dalam ‘Jamaah’ (Al Jamaah)
Sesetengah periwayat yang lain seperti At Tabrani pula menyatakan: “mereka yang mengamalkan sunnah ku dalam jamaah (ahlul sunnati wal jamaah)
Makna jamaah itu pula adalah ‘kumpulan’ dan daripada Abu Dawuud pula menjelaskan lagi mengenai jamaah atau kumpulan ini sebagai mereka yang melaksanakan “Apa yang aku (Rasulullah saw) lakukan dan juga para sahabat-sahabatku”

Di dalam memahami makna hadis inilah, pelbagai andaian dilakukan dan pelbagai puak samada dari kalangan syiah, muktazilah, ahlil bait, baihaqi, wahabi, ahlul sunnah wal jamaah dan lain-lain lagi cuba menggambarkan bahawa apa yang dinyatakankan oleh Rasulullah saw itu adalah merupakan “Jamaah” mereka. Hasilnya, terpecahlah umat ini kepada beberapa golongan yang masing-masing berpendapat bahawa merekalah ‘yang akan memasuki syurga’ sementara yang lain itu adalah ‘ahli neraka’.

Kearah untuk memahami semua persoalan ini, saya berusaha untuk memberikan suatu kefahaman yang berbeza. Saya berusaha untuk memberikan makna kepada sunnah Rasulullah saw, supaya dengan demikian itu, kita dapat menilai samada kita ini adalah seorang pendukung sunnah Rasulullah saw ataupun sebaliknya. Sesungguhnya, hanya mereka yang berada di dalam ‘Jamaah’ yang mendirikan ‘sunnah Rasulullah saw’ yang akan memasuki ‘syurga Allah SWT’

Sahabat dan saudara-saudara yang dikasihi,
Pada penulisan yang lalu saya telah membawakan untuk saudara dan sahabat semua suatu mafhum dari surah Al Anbiya’ iaitu dari ayat 92 hingga 94 di mana Allah SWT menyatakan dengan jelas bahawa Umat Muhammad itu adalah merupakan ‘umat yang SATU’. Selagi kita berada dalam jamaah yang bertujuan untuk melaksanakan sunnah Rasulullah saw, maka insyaAllah kita adalah merupakan umat yang ‘satu’ itu.

Apakah dia sunnah Rasulullah saw itu?, Cukupkah hanya dengan mengikuti Rasulullah saw dalam melaksanakan perkara-perkara yang bersifat khusus semata-mata?, pada solatnya, puasanya, zakatnya atau hajinya? Sering saya bertanya dan memberitahu pada saudara dan sahabat semua bahawa sebenarnya ada sunnah yang lebih utama dari semua itu, ada sunnah yang lebih utama dari cara berpakaian, cara berjalan, cara duduk. Sayangnya tidak ada dari kalangan sahabat yang pernah menyoal apakah sunnah yang lebih utama itu ?.

Hari ini saya menyatakan untuk sahabat dan saudara-saudara semua mengenai sunnah yang amat utama tetapi telah kita tinggalkan semata-mata untuk menjunjung sunnah-sunnah kecil. Apakah itu ?, iaitulah Sesungguhnya Rasulullah saw diutuskan untuk membawakan Islam itu sebagai “Rahmatan Lil ‘Alamin”.

Kerana Islam itu perlu dibawa untuk menjadi rahmat kepada sekelian alam, maka ianya mesti dibawa dalam bentuk berjamaah. Kerana itu juga Rasulullah sangat menekankan supaya Islam itu terbina sebagai suatu institudi atau Jamaah kerana dengan berjamaah sahaja kita akan dapat membawa Islam itu menjadi rahmat kepada sekelian alam.

Hari ini, jika kita dapat melihat dengan mata hati kita, umat ini telah berpecah kepada puak-puak yang mengamalkan assobiyah (kenegerian) dan sudah hilang sifat rahmat untuk sekelian alam. Kita telah dipisahkan dengan sempadan kenegaraan untuk tidak menjadi umat yang ‘satu’ sehinggakan kesusahan yang menimpa saudara kita disempadan negeri pun tidak dapat untuk kita berikan bantuan, inilah sebenarnya apa yang disabdakan oleh Rasulullah saw, bahawa kamu akan terpecah kepada 73 golongan di mana setiap golongan tidak mampu untuk menyatakan, memberikan sokongan, kerjasama dan bantuan kepada golongan yang lain.

Sahabat dan saudara ku,
Hadis ini ditujukan untuk kita, untuk mereka yang telah berada di penghujung zaman bukannya untuk mereka yang sezaman dengan Rasulullah atau sezaman dengan para tabi’ tabi’in, Hadis ini untuk kita yang telah kehilangan kesatuan selepas jatuhnya empayar Islam Otthoman. Kerana itu perhatikanlah hadis ini dengan mata hati bukan dengan akal fikiran semata-mata. Bukalah jiwa kita untuk menerima kebenaran dan jangan tutupi jiwa kita dengan kebatilan, semuga Allah SWT menunjuki untuk kita jalanNya yang benar lagi lurus, Amin.

Semuga tulisan yang sedikit ini dapat membukakan hidayah Allah SWT untuk kita semua, yang baik itu adalah dari Allah dan yang sebaliknya itu adalah dari salah faham saya sendiri,l Wall hu aqlam, Wassalam.

Komentar

comments

2 thoughts on “MENGHAYATI SUNNAH RASULULLAH SAW”

  1. Sahabat dan saudara yang dikasihi,
    Sekiranya sahabat dan saudara berhasrat untuk mengikuti penulisan selanjut dari saya, boleh dapatkannya di:
    http//manmanan@blogspot.com
    Semuga Allah menunjuki jalanNya yang benar lagi lurus untuk kita semua InsyaAllah,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.