Pasangan Pengantin Jujur

Sepasang kekasih yang hendak bernikah sedang berbincang. Si Gadis berbisik pada kekasihnya, “Sekarang waktunya kita saling jujur agar kelak kita tidak kecewa.”

Si Pemuda mengangguk. Gadis berkata, “Sesungguhnya dada saya rata, seperti papan. Kalau kau tidak suka katakan saja. Kita boleh batalkan pernikahan ini. Saya sedia menghadapinya,” kata Si Gadis.

Si Pemuda dengan lemah lembut menjawab, “Itu tidak menjadi masalah. Bagiku seks bukanlah hal yang penting. Tetapi cinta kasih.” Gadis pun lega mendengarkannya.

“Saya juga perlu mengatakan sesuatu sejujurnya padamu,” jelas Si Pemuda. Gadis mengangguk tersenyum.

“Sesungguhnya ‘anu’ saya seperti bayi,” kata Si Pemuda.

“Syyy… sudahlah, itu tidak penting. Bagiku seks bukanlah hal yang penting, tetapi cinta kasih,” sahut Si Gadis. Si Pemuda pun lega mendengarkannya.

Malam pengantin pun tiba. Si Gadis mula membuka baju dan nampaklah dadanya yang memang benar-benar rata. Si Pemuda hanya tersenyum melihatnya.

Kemudian Si Pemuda mula membuka seluarnya sehingga nampaklah ‘anu’nya. Melihat ‘anu’nya itu Si Gadis menjerit dan pengsan. Setelah sedar Si Gadis bertanya, “Kau katakan ‘anu’mu seperti bayi?”

“Ye la memang seperti bayi, panjang 50 cm dan berat 3 kg…” Sabo jer lah.

Komentar

comments

Published by

admin

Seorang bapa kepada 5 cahaya mata yang comel & manja. Pendiam tetapi penyayang. Gemar menulis perisian aplikasi web & sukakan sukan adrinalin. Connect with ImamKhalid on Facebook, Google+, Twitter and YouTube.

2 thoughts on “Pasangan Pengantin Jujur”

Leave a Reply to Faris Fakri Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.