Sunnah Rasulullah (Bahagian 5)

Assalamualaikum,

Ku mulakan penulisan ini dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sholawat dan salam buat Junjungan yang mulia, kekasih setiap yang beriman, Muhammad Rasulullah SAW

Alhamdulillah, dengan rahmat dan kekuatan anugerah Allah saya dapat memberikan sumbangan yang seterusnya, Saya berdoa dan amat mengharap semuga Allah menunjuki saya dalam pada saya mulai sehinggalah keakhir penulisan ini. Semuga tulisan yang sedikit ini mampu membuka pintu hidayah Allah SWT untuk kita semuanya.

Sahabat dan saudara seislam yang dikasihi,

Jika kita beriman kepada Allah SWT, maka kita mestilah mempunyai keyakinan yang benar, ikhlas dan bersungguh-sungguh bahawa sesungguhnya Allah SWT itulah yang telah menciptakan langit dan bumi dan seluruh isi antara keduanya. Dialah Allah yang menciptakan Adam dari tanah di mana Adam itu dijadikan berketurunan sehinggalah tiba kepada zaman yang kita hidup sekarang ini. Jika keyakinan kita menjadi padu, maka kita akan merasakan betapa besarnya kuasa Allah SWT dan betapa terbatasnya diri kita ini. Dalam semua hal, kita hanyalah insan yang kerdil sahaja, insan yang lemah dan mempunyai keterbatasan dalam semua hal.

Marilah kita berlapang dada dan melihat dengan mata hati kita dengan ikhlas dan jujur betapa kita ini sebenarnya hanyalah merupakan suatu bentuk kejadian yang sangat lemah dan terbatas dalam semua hal. Untuk itu marilah kita perhatikan alam maya pada ini, lihat pada burung-burung yang berterbangan, penat berterbangan, mereka kembali ke sarang yang menjadi tempat tinggal mereka. Di antara sarang-sarang itu, terdapat sarang yang di dalamnya ada anak-anak mereka yang masih kecil atau baru menetas.

Perhatikan dengan jiwa yang terbuka pada anak-anak burung ini, menjerit-jerit meminta makanan dari ibu atau bapanya. Siibu atau bapa kepada anak-anak burung ini tanpa sebarang keluhan dan rasa penat akan keluar berusaha mencari makanan untuk anak-anak mereka di sarang. Pernahkah kita terfikir, jika kita ini menjadi burung – ke manakah kita akan keluar untuk mencari makanan untuk disuapkan kepada anak-anak yang sedang menjerit kelaparan di sarang? Tetapi burung-burung itu mempunyai nilai ‘tawakkal’ yang sungguh tinggi kepada Pencipta Alam dan mereka tidak pernah disia-siakan oleh Pengawas mereka. Pernahkah kita melihat anak-anak burung itu mati kelaparan? Pernahkah burung-burung ini mempertikaikan habitat kejadian mereka? Subhanallah.

Selepas sebulan berlalu, anak-anak yang dulunya kecil sudah membesar dan menjadi burung yang sedang belajar terbang dan mencari makanan. Sesudah itu, ibu bapanya akan melepaskan anak itu dari jagaan mereka untuk anak itu hidup sendiri. Jikalah ada anak-anak yang tidak mau hidup berdikari dengan sendiri, siibu dan sibapa burung ini akan menolak keluar anak-anak yang telah mampu berdikari dari sarang mereka dan anak-anak burung ini akan bekerja dengan sendiri membina sarang mereka dan mencari makanan tanpa sebarang bantahan, mereka meneruskan penghidupan mereka dengan tawadduk dan tawakkal. Bagaimana pula dengan kita? Sehingga kita berumur 20 tahun masih bergantung dengan ibu dan bapa? Masih tidak tahu dan tidak mahu berusaha? Masih tidak mengenal erti takwa dan tawakkal? Pun demikian, anak-anak manusia sanggup memberontak dan menderhaka kepada kedua ibu dan bapa mereka? MasyaAllah.

Ingatlah, sesungguhnya pada penciptaan burung-burung itu, ada petunjuk mengenai pengabdian diri kepada Allah SWT bagi mereka yang mahu berfikir!.

Sahabat dan saudaraku seislam,

Lihatlah seluruh alam maya ini, tanyalah pada diri kita, pernahkah matahari itu membantah pada ketentuan yang telah ditentukan oleh Pencipta Alam? Pernahkah bulan dan bintang-bintang membantah pada ketetapan Allah SWT? Apa akan berlaku jika mereka bersifat sepertimana manusia yang menolak ketetapan dan hukum Allah SWT? Bukankah akan berlaku kerosakan besar kepada alam maya ini jika mereka membantah ketetapan Allah SWT?

Lihat pula kepada gunung ganang dan pepohonan, apakah yang akan berlaku sekiranya gunung-gunung itu membantah ketetapan Allah SWT? Apakah yang akan berlaku jika pohon-pohon yang telah ditetapkan untuk membesar hanya disuatu tempat membantah Allah SWT dan ingin berjalan-jalan? Apakah yang akan berlaku jika air di laut ingin terbang keudara? Kenapa kita tidak mahu memikirkan semua ini?

Lihatlah pula di dalam tubuh kita sendiri, apa akan berlaku sekiranya darah yang mengalir dalam tubuh kita tidak mahu menurut ketetapan yang telah ditentukan untuknya? Apa akan berlaku sekiranya usus kita menolak ketetapan yang telah diberikan oleh Allah SWT kepadanya? Apa akan berlaku sekiranya otak kita menolak ketetapan yang telah ditentukan kepadanya?

Lihatlah alam dan penciptaan tubuh badan kita, betapa sinonim perjalanannya. Mereka semua tunduk patuh pada ketetapan yang telah ditentukan untuk mereka, tanpa sebarang bantahan, tanpa sebarang rungutan! Dan kita sebagai manusia yang sebenarnya adalah  sebahagian dari anggota alam ini, kenapa kita hendak memisahkan diri dan menolak ketetapan Allah SWT kepada diri kita? Kenapa?

Sahabat dan saudara seislam ku,

Kita bermegah dengan kehidupan yang kita ada ini, kita bermegah dengan jawatan kita, keturunan kita dan kedudukan kita. Kerana kemegahan pada diri kita sendiri, kita sanggup menolak ketetapan Pencipta Alam dan kita hendak mencipta suatu ketetapan baru kepada diri kita! Kolot, kuno, ketinggalan zaman sentiasa bermain dibibir kita apabila kita di minta untuk melaksanakan hukum Allah SWT! Kenapa kita jadi begini wahai sahabat dan saudaraku? Kenapa kita sanggup menolak sesuatu yang telah ditentukan oleh Pencipta kita? Kenapa kita tidak mahu menerima ketetapan yang telah ditentukan untuk kita?

Kemegahan kita, kesombongan kita dan kehebatan yang kita rasa ada pada diri kita telah menolak kita jauh dari hidayah Allah SWT, Kemanakah akan kita bawa kemegahan, kesombongan dan kehebatan kita itu? Akhirnya kita tetap akan kembali menemui Dia yang Maha Berkuasa, Maha Megah, Maha Sombong dan Maha Hebat!, adakah kemegahan, kesombongan dan kehebatan kita akan berfaedah kepada diri kita ketika itu?

Larilah kamu dari maut jika kamu mampu tetapi pernahkah ada di antara manusia yang pernah berjaya lari dari maut? Dalam kita melalui kehidupan kita ini pernahkah kita temui  manusia yang dapat lari dari maut? Pada usia 20an, mungkin kita hanya mendengar seorang dua kawan-kawan kita yang menemui pengakhiran kehidupan mereka, pada usia 30an, lima enam orang, pada usia 40an, sepuluh sebelas orang, pada usia 50an berpuluh kawan kita mendahului kita, pada usia 60an, hanya tinggal beberapa orang sahaja lagi kawan-kawan yang seangkatan dengan kita, pada usia 70an ke atas, boleh kita bilang dengan jari kita baki kawan-kawan kita yang meneruskan kehidupan. Dan kita pun hanya menunggu waktu dan ketikanya sahaja Malaikat Maut melawat kita! Ke manakah kehebatan, kemegahan dan kesombongan pada diri kita ini akan kita bawa?

Sesungguhnya, alam ini akan dihancurkan. Musnah dengan kemusnahan yang tidak akan tinggal sesuatupun kecuali debu yang berterbangan. Takkan ada gunanya kemegahan kita ketika itu, tidak akan ada gunanya kesombongan dan kehebatan kita ketika itu. Kita akan dihimpunkan kembali, dipersoalkan setiap apa sahaja yang kita lakukan pada penghidupan kita sekarang ini. Kenapa kita masih lagi dengan kesombongan kita wahai sahabat dan saudaraku? Kenapa!

Kenapa kita mengejar kemewahan dunia hingga kita lupa pada hari di mana kita akan dibangkitkan? Kenapa kita mengikuti mereka yang hendak merosakkan kita? Kenapa kita menolak mereka yang hendak mengajak kita kepada kebahagiaan ketika kita dibangkitkan semula? Kenapa wahai sahabat dan saudaraku?

Tanyailah diri kita dengan jiwa yang luhur, dengan hati kecil yang mengharap kepada Allah SWT. Hati kecil kita tidak akan menipu diri kita sendiri. Tanyailah dengan bersungguh-sungguh, tanyailah dengan penghayatan yang benar!.

Sedarlah dengan kesedaran yang jitu, marilah kita bertaubat dengan taubat nasuha, marilah kita meletakkan Allah di atas segala-galanya. Marilah kita kembali ke pangkal jalan, marilah kita bersama-sama mengharap hanya kepada Allah SWT!!!

Ketahuilah sahabat dan saudaraku, ketika kembali menemui Allah SWT, kita tidak akan membawa apa-apa kecuali apa yang kita usahakan sebagai persediaan bagi kita menemui Dia yang Maha Berkuasa. Jika hari ini kita lalai dari membuat persediaan, kelalaian itulah yang akan menghancurkan kita di hadapan Pemerintah Hari Akhirat.

Kearah untuk mencari petunjuk Allah SWT, marilah kita hayati ayat-ayat Allah SWT ini:-

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

  • Apabila bumi bergoncang segoncang-goncangnya
  • Dan bumi mengeluarkan segala kandungannya
  • Dan berkatalah manusia: “kenapa bumi begini”
  • Pada hari itu bumi memberitakan pengkhabaran
  • Bahawa sesungguhnya Tuhannya telah mewahyukan kepadanya (untuk berbuat demikian itu)
  • Pada hari itu manusia keluar bercerai berai (berseorangan) supaya mereka dapat melihat amal perbuatannya
  • Barang siapa membuat kebaikan walaupun sebesar zarrah, akan dilihatkan kebaikan itu
  • Barang siapa membuat kejahatan walaupun sebesar zarrah, akan dilihat kejahatan itu.

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

  • Demi yang berlari terengah-engah (kuda perang)
  • Lalu mencetuskan api (dengan kuku kakinya)
  • Lalu menyerang di waktu subuh
  • Lalu menerbangkan debu-debu
  • Lalu sampai di tengah-tengah kumpulan musuh
  • Sesungguhnya manusia menyangkal nikmat Tuhannya
  • Sedangkan sesungguhnya dia menyaksikan (mengetahui) demikian itu
  • Sesungguhnya ia sangat bakhil (kerana mencintai hartanya)
  • Tidakkah dia tahu, apabila dibangkitkan apa-apa yang didalam kubur
  • Dan diperiksa apa-apa yang ada di dalam dada
  • Sesungguhnya Tuhan mereka pada hari itu Maha Amat Mengetahui amalan mereka

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

  • (Malapetaka) yang mengetuk hati
  • Apakah (malapetaka) yang mengetuk hati itu?
  • Tahukah engkau apakah (malapetaka) yang mengetuk hati itu?
  • Pada hari itu, manusia seperti kupu-kupu yang bertebaran
  • Dan gunung-gunung seperti bulu yang digubar (diputar)
  • Adapun orang yang berat timbangannya (kebajikannya)
  • Maka dia dalam kehidupan yang diredhai
  • Adapun orang yang ringan timbangannya
  • Maka tempat diamnya dalam Haawiyah
  • Tahukah kamu apakah Haawiyah itu?
  • Ia adalah api yang sangat panas.

Semuga ayat-ayat Allah SWT ini akan dapat mengetuk pintu hati kita untuk menerima hidayah Allah SWT dan menambahkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT. Yang baik itu sesungguhnya adalah dari Allah SWT dan yang sebaliknya itu adalah dari kelemahan diri saya sendiri. Wallah hu aqlam.

Jika ada sahabat dan saudara yang berhasrat menghubungi saya atau mendiskusikan sesuatu perkara yang tidak mahu dikongsikan secara umum bolehlah email kepada saya di alamat : manmanan@ymail.com

Komentar

comments

One thought on “Sunnah Rasulullah (Bahagian 5)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.